Breaking News

Marak Berita Hoax dan Kabar Fitnah, Jokowi: Lawan!

Calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi) meminta para Alumni Jabar Ngahiji untuk berani melawan kabar hoax, fitnah yang bisa merusak persatuan bangsa.

"Jangan sampai berita-berita hoax, kabar fitnah, cara tidak beretika, cara tidak bertata krama kita jadi kelihatan tidak bersaudara," kata Jokowi di Monumen Perjuangan, Bandung, Minggu (10/3/2019).



Alumni Jabar Ngahiji merupakan kumpulan para alumni perguruan tinggi, SMA/SMK se-Jawa Barat yang mendeklarasikan dukungannya terhadap capres dan cawapres nomor 01.

Para alumni Jabar Ngahiji, kata Jokowi, merupakan kumpulan para intelektual yang berani menyuarakan kebenaran jika itu benar dan berkata salah jika itu salah. Bahkan, dirinya mengaku siap dikoreksi jika memang ada kesalahan.

Menurut dia, dari sikap yang berani menyuarakan fakta bisa menjadi pelajaran yang baik ke depannya. Apalagi, kata dia, kabar bohong tidak hanya bertebaran di media sosial, tetapi sudah sampai rumah ke rumah (door to door).

"Ini bahaya sekali bagi persatuan dan kesatuan kita sebagai negara besar, harus kita pera

Jokowi menceritakan, sudah banyak isu yang bertebaran di masyarakat lapisan bawah bahwa akan ada penghapusan azan hingga pendidikan agama jika dirinya melanjutkan tongkat kepemimpinan di periode selanjutnya.

Berdasarkan survei, kata Jokowi, ada sekitar 9 juta masyarakat yang mempercayai kabar tersebut. Jika didiamkan begitu saja maka jumlah masyarakat yang percaya akan bertambah.

"Harus kita lawan ini, jawabannya seperti bapak ibu teriakkan, lawan. Jangan diam, sebagai intelektual jangan diam atas proses demokrasi yang tidak betul seperti itu harus dilawan," ungkap dia.

No comments